Thursday, May 29, 2008

Kebanggan...

Apa yang dibanggakan oleh seseorang?
Hmm...banyak ya...Beda manusia, beda juga yang dibanggakan
Mungkin prestasi, anak-anak, pasangan, keluarga, harta benda, karir, kedudukan, dll, dll. Banyak kayaknya
Dan itu gak aneh kita jumpai di kehidupan kita sehari-hari.
Bagaimana kalau yg dibanggakan oleh seseorang itu adalah dosanya?
Kenapa gw berpikir begini?

Satu minggu lalu....
Di saat pertemuan dengan teman-teman lama.
Ada satu orang teman (gw emang gak terlalu deket sama dia)...dengan bangga dan sumringan dia bercerita soal affairnya dia dengan laki-laki beristri!
Temang gw ini (dgn berat hari gw sebut dia teman) masih singledan usianya di atas gw.
Dia affair dengan cowok yang udah beristri dan anak pula! Bah! I just had a splitting headache!!!

Cowok itu masih muda, lebih muda dari gw bahkan. Punya seorang istri yang sepertinya baik dan pintar (mungkin lebih baik n pintar dr temen gw yg gak tau diri itu), anak yang lucu dan sehat.

Andaipun keluarganya gak sebaik itu, emangnya itu bisa jadi alesan untuk temen gw deket dgn dia? No Way!

Dengan bangga dan gamblang dia cerita detil apa yang sudah dilakukan dengan suami orang itu.
Gw meradang..jijik..
Meski temen-temen gw yang lain udah kasih advise n teguran..temen gw gak bergeming, cuek bebek terus cerita dgn bangga.

Serta merta gw cetuskan satu kalimat di depan MUKANYA, gw bilang "Lo gak punya otak n perasaan ya. Lo mungkin akan punya otak dan perasaan kalo satu saat nanti lo ada di posisi istrinya cowok itu...tapi itupun kalo lo dikasih kesempatan sama Tuhan untuk punya otak dan perasaan"
Temen gw itu diem...senyum-senyum dan merajuk..

Tapi gak lama...trus dia ngelanjutin cerita basi-nya. Dan semua temen gw yang lain pun jengah...cuma ditahan-tahanin aja tetep dengerin ceritanya. Dan puncak kemuakan gw, ketika hp temen gw itu bunyi dan dengan suara yg langsung berubah menjadi kemanjaan, temen gw menjawab telpnya...ternyata dari suami orang itu!
Langsung gw sok nelpon dan nemuin alesan untuk berpamitan. Buang2 waktu rasanya dengerin cerita yang mirip banyak dimuat di koran Lampu Merah (sumpah! gw baru sekali baca koran itu di tukang nasi goreng tempo hari).

Setalah itu gw ninggalin acara sore hari yang dirusak oleh satu orang temen gw itu.

Besok harinya, gw dan temen-temen lain saling beremail, ngebahas soal cerita temen gw dan menyayangkan kenapa koq temen gw jadi gitu. Desperado kah? Kalo emang iya, duh c'mon....menyedihkan banget.
Dan semua temen gw pun illfeel sama dia.

Bagi gw, hanya cewe bodohlah yang mau affair sama cowo yang udah beristri (ini berlaku juga buat cowok yg affair dgn cewe bersuami). Buat apa?? Buat perempuan hanya merugi. Menyakiti diri sendiri dan orang lain. Tanggung jawab di dunia dan akherat.
Gw ngomong kayak gini bukan karena gw udah nikah..bukan.
Waktu gw jomblo dulu pun gw gak pernah terlintas untuk ngejalin sesuatu dengan cowok beristri...wah...gak pernah terlintas!

Kenapa harus jungkir balik ngejar kebahagiaan semu? Apalagi temen gw itu ada di usia yang udah harus berpikir mateng untuk ngejalin hubungan dengan seseorang. Mestinya kan cari yang untuk jangka panjang, cari yang gak beresiko. Beresiko disini bisa berupa cowok beristri ataupun beda agama. Aduh..untuk yang terakhir itu gw udah pengalaman...bertaun2 ngejalin serius dengan perbedaan keyakinan..toh akhirnya mentok juga..gak ada yg mau ngalah...dan putus! Berdarah-darah...

Makanya ketika gw udah dalam tahap capek, gw mesti tegas sama diri gw sendiri, cari cowok untuk jadi suami! Bukan sekedar pacar yg seneng2 aja.
Dan menurut gw, lebih baik kita sedikit lebih sabar untuk menunggu, mencari sang belahan jiwa. Bukan grabak grubuk sampe harus merebut suami orang gitu.

Bukankah layak menunggu dan bersabar untuk mendapatkan yang terbaik?
Dan..pastinya kesabaran itu yang pantes untuk dibanggakan....






2 comments:

Ryuta Ando said...

Jawabannya bisa banyak..yang suami itu mungkin udah miskomunikasi sama istrinya, perkawinan udah serasa neraka dan gag ada harmonisnya.

Yang si cewek itu juga gatel gag ada pemikirannya dan dia gag mau tau posisi dia ngerusak rumah tangga orang atau gag.

Saling instrospeksi diri itu kali yang paling pas buat orang yang udah berumah tangga. Walau kadang susah banget untuk diterapkan...

Elu sebagai teman udah bagus tuh negur dia...

Yah banyak banget sih kasus kayak mayang menor...he3

widie said...

Yaa jaman sekarang banyak bgt wanita single muda mau di madu dan bener kata mama Ay banyak bgt alesannya bisa bermacam2 kita aja ngga tau kaann...
menurut aq sehh wanita single mau pacaran sm pria berkeluarga biasanya mrk sudah mapan dan itu yg dicari banyak wanita kesenangan yg semu semua demi ekonomi atau kalo ngga gt dia suka sm pria dewasa yg ngayomi yaahh banyak sehhh alesannya yaa...

yah kitanya aja ngg usah ikut2anlah ngapain jg ngurusin, cm kesel aja yaa kita sebagai ibu rumah tangga yg punya suami merasa dikianatin jg yaa