Tuesday, February 12, 2008

Kisah Cinta Ibu Eni


Minggu malem lalu, Rudy minta temenin gw ke rumah bos-nya di Bintaro, ada acara kecil bakar2an sate kambing, krn salah satu dari rekan kerjanya baru aja akekah.

Sampe sana ternyata gak ada istri2 yg lain, kecuali gw doang, dan istrinya Pak Bos pun lagi ke Bangkok, yang ada hanya Bu Eni, yaitu orang tua dari Pak Bos.

Akhirnya gw ngobrol2 di ruang TV dengan Bu Eni, dan mengalirlah cerita2 yg bikin gw meneteskan air mata....


Gw cuma ingin berbagi cerita ini aja..mungkin ada hikmah yang bisa dipetik.


Diawali pertanyaan Bu Eni soal Bapak Mertua gw yang udah wafat hampir 12 tahun lalu, akhirnya Bu Eni cerita juga mengenai almarhum suaminya, Alm Pak Darsono, yang meninggal hampir 10 tahun lalu, tepatnya thn 1998.


Alm Pak Dar lebih tua 14 thn dr Bu Eni. Pertemuan mereka pun unik.


Pak Dar adalah Pilot Helikopter Puma yang waktu itu lagi bawa rombongan ke Serang, kampung halaman Bu Eni. Waktu itu umur Bu Eni masih 14 thn dan seperti anak2 umur segitu, dia seneng banget ada rombongan pesawat dateng ke kempungnya. Dia lari2 ke lapangan dan terkagum2 ngeliat pesawat2 itu. Tapi polosnya Bu Eni justru bikin Pak Dar (yg saat itu udah berusia 28thn) naksir..hehe. Dia ngikutin Bu Eni ke rumah dan ngajak muter2 Serang naek helikopter. Yah..namanya ABG..girang deh Bu Eni, tanpa ada kepikiran macem2. Wong manggil Pak Dar aja "Om"...hihihi
Setelah itu..gak ada pertemuan lagi.


Sampe 2 tahun kemudian..


Tiba2 Pak Dar dateng ke Serang..berkunjung ke rumah Bu Eni. Seperti 2 tahun sebelumnya, bu Eni gak ada pikiran apa2...namanya juga bocah piyik..masih asik2nya maen.


Empat bulan lamanya Pak Dar bolak balik Jakarta - Serang untuk nemuin Bu Eni, meski kalo ke rumahnya, Pak Dar hanya ngobrol dengan orang tuanya Bu Eni.


Sampe akhirnya ...dilamarlah si bocah Serang itu.


Singkatnya..mereka menikah...tanpa fase pacaran...saat itu Bu Eni berumur 16. Malem pertama pun mereka gak punya... karena Bu Eni masih gak mau tidur bareng suami barunya...haha...


Dan selama setahun menikah mereka tinggal terpisah, Bu Eni tetep mau di Serang untuk ngelanjutin sekolah dulu, Pak Dar tetep di Jakarta karena tugasnya sebagai Pilot TNI AU....dan dia sabar nunggu si istri.

Sampe setahun kemudian, Bu Eni mau diboyong ke Jakarta.

Lalu mereka dikaruniai satu per satu anak2...sampe 3 orang...dan laki2 semua!


Selama masa pernikahan, Bu Eni "kenyang" ditinggal2 suami tugas, 2 minggu, sebulan, 3 bulan, 2 taun, paling2 Pak Dar pulang ke rumah beberapa hari aja, trus berangkat tugas lagi (wahhhh kalo gw..mana tahaaaan)


Anak ke 2 dan 3 mereka lahir gak ditunggui babe-nya krn lagi tugas, dan Bu Eni berusaha berangkat sendiri dari Mess AU (dulu tinggal di Mess Atang Sanjaya Bogor), naek bemo ke bidan untuk melahirkan. Luar biasa...


Sampe anak2 mereka besar..


Dan sekitar tahun 1991, sepulang dari Timika, Pak Dar muntah2....masuk angin sepertinya.


Tapi beberapa hari kemudian, sebelah bagian tubuh Pak Dar mendadak kaku dan akhirnya beliau dirawat di RSPP selama 2 tahun. Dirawat di RS selama 2 tahun...kebayang kan? Udah seperti ngontrak rumah.

Saat itu Pak Dar tengah bertugas di Pelita Air Service.


Selama sakit 7 tahun (2 tahun di RS dan 5 tahun dirawat di rumah), Bu Eni udah luar biasa berusaha untuk kesembuhan suami tercinta. Dari mulai medis sampe alternatif. Habis-habisan, moril dan materil..


Sampai akhirnya...akhir tahun 1998, Pak Dar masuk RS lagi.

Hari ke 6 di RS, dengan kondisi yg bugar, tiba2 dia manggi Bu Eni...dan minta sang istri pulang ke rumah dan kembali lagi ke RS dengan pake stelan jas (mereka punya baju seragam berdua). Dan sebelum Bu Eni pulang, Pak Dar kasih satu kotak sari kacang hijau kesukaannya...


Tiba2 jam 3 pagi, ada panggilan ke RS, krn kondisi Pak Dar yg darurat.

Bu Eni udah gak bisa mikir dan langsung ke RS....

Setelah semua anak kumpul, Bu Eni memeluk Pak Dar..sambil berbisik "Mamah ikhlas Pah...ikhlas.."

Pak Dar membisu...tapi kedua matanya tidak membisu....tapi meneteskan air mata....setelah itu dia pergi untuk selamanya...tepat di hari itu....hari ulang tahun pernikahan mereka yg ke 25. (gw gak sanggup nahan air mata)

Saat itu almarhum berusia 56 tahun.
Setelah kepergiannya, Bu Eni terus bertahan dengan ngejalani hidup tanpa suami.
Berat sekali, katanya...(gw bisa kebayang deh...duh Tuhan...)

Dan Bu Eni terus bertahan sampai saat ini..
Satu hal lagi yg bikin gw netesin air mata, Bu Eni bilang

"Selama Bapak sakit selama 7 tahun, saat itulah Ibu ngerasa dikasih waktu kesempatan untuk bener2 nikmatin pernikahan berdua dengannya, ngerawat dia, krn sebelum2nya kan sering ditinggal tugas..."


Cesss....kalimat sederhana yg ngebekas banget di hati gw. Luar biasa. Bu Eni tetep luar biasa bersyukur bisa menikmati masa 7 tahun dengan suami meski kondisi suami gak lagi sehat. Menurut gw, itulah cinta sejati...


Bu Eni ikhlas nerima keadaan ditinggal2 terus sewaktu suami masih sehat, dan saat suami sakit selama 7 tahun Bu Eni mengambil hikmahnya, dengan mensyukuri bisa merawat dan melewati waktu dengan suami tanpa ditinggal lagi.


Beliau juga bilang, sampe saat ini, dia masih ngerasa almarhum suaminya ada di sekitar dia...dan dia sendiri gak tau, entah itu hanya refleksi dari rasa cinta yg begitu dalam antara mereka atau apa...entahlah.


Gw kagum...kagum sekali.

Dengan proses perkenalan mereka yg begitu singkat, gak jelas, gak pake pdkt apalagi pacaran....mereka bisa mempertahankan cinta suci sampe akhir usia. Subhanallah...

(di akhir obrolan kami, Bu Eni naik ke kamarnya di lantai atas, kemudian kembali ke gw sambil bawa dompet. Dia keluarin sesuatu dari dompetnya....foto almarhum suaminya yang masih tersimpan amat sangat rapi...)

Gak terasa udah makin malem dan gw pamit pulang dan berterima kasih ke Bu Eni krn telah sudi membagi pengalaman hidupnya yang luar biasa inspiratif dan luar biasa juga memberikan kesan mendalam di diri gw.

Semoga kita bisa tulus ikhlas menjalani hidup, setia memelihara cinta terhadap pasangan dan keluarga, seikhlas dan sesetia orang-orang tua kita dulu...

7 comments:

widie said...

Wuaahhh...bacanya sambil merinding...tegar sekali bu eni itu yaa..itulah arti cinta yang sesungguhnya...
bukan cinta anak2 abg yg bsnya cm hura2, bukan cinta dua sejolinya maunya sayang2nya dan dimanja terus...tapi inilah cinta yg butuh pengorbanan luar biasa...

banyak pelajaran yg bs kita dapat dr cerita Nila, makasih ya udah share...

Ryu`s Mom said...

Bagus deh buat pelajaran..mudah-mudahan elu juga bisa ngambil hikmahnya...

Gimana udah makin akur kah?

juli said...

Pertama.. kupikir bu Eni temen kita dulu...kaget cing. Ternyata, gak habis pikir juga kok bisa ya si ibu sebegitu tegar, sabar dan besar banget pengorbanannya. Aku aja yang suaminya gak dines seperti itu, selalu ngomel kalo suami pulang telat.. hihihi..

sparkling said...

halo.. ini mbak Nila ya?

kemaren ketemuan di ultah-nya Ryuta
aku mampir nih ke blog'nya mbak Nila :-)aku c masih beljar nge-blog mbak, he8X..

btw, cerita'nya bagus bgt, aq smp cerita ma org2 sekantor.. mudah2an kelak aq mendapat istri yg seperti itu, amien..

mbak maen2 dong ke mysparkling.wodpress.com, kasih masukan ya.. peace!

ichaAwe said...

terharu bgt ngebacanya...alhamdulillah..skrg anak2nya sukses..
salu denger cerita..ngelahirin sendiri...naek bemo pulaaa..buseeett...gw waktu ngelahirin tereak2 gak jelas kyk orgil..gmn suruh naek bemo dulu...kekekekek

ingin bercerita said...

such a nice story bu ... begitu menyentuh. Have a nice week-end!

Bunda Zua said...

Aduh mbak, aku bacanya sambil menahan air mata nih..

Bener deh rasanya aku berdoa moga-moga dikasih ketabahan kaya ibu Eni..