Wednesday, April 16, 2008

Izrail Datang Kapan dan Di Mana Saja...

Tadi pagi seperti biasa, gw berangkat kerja naik Patas AC. Sejak beberapa bulan belakangan ini gw memilih berangkat kerja mandiri (maksudnya gak dianter suami) krn kalo dianterin disamping gw harus lebih pagi, lagipula malah lama...macet di Kuningan..mau lewat Sudirman tapi 3 in 1.

Tadi dapet bis jam 8.30. Bis gak terlalu penuh tapi kali ini gw kurang beruntung karena gak dapet duduk. Gak papa deh, paling nanti di blok m banyak yg turun, pikir gw begitu.

Gw berdiri sambil ngeliat sekitar...orang2 di bis patas AC itu.
Sampe mata gw tertuju pada kursi persis di depan gw, disitu ada 2 orang cowok. Yang duduk di pojok bagian jendela, seorang cowok berkacamata, usia paling 35-an, pake topi, kemeja biru, celana kerja, memangku tas (terakhir gw tau dalemnya laptop) dan koran digulung. Tidurnya luar biasa pules, mulutnya mangap besar dan matanya keliatan putih-putihnya dikit (kalo kata emak gw dulu orang yang tidurnya begini katanya bandel...hihihi..gak ada hubungannya).

Sepanjang jalan gw liatin cowok itu.
Dalem ati gw ngebatin, orang itu tidur koq lelap banget. Mau ada suara apapun dia tetep gak bergeming. Sempet kelintas di benak gw...jangan-jangan....tapi ...ah gw tepis deh.

Sampe akhirnya di Ratu Plaza cowok muda yg disebelahnya turun, dengan senang hati gw duduk dong disitu.
Baru beberapa detik gw duduk, si kenek ngebangunin cowok berkacamata di sebelah gw itu dengan nepuk keras bahu-nya.
Sekali...dua kali...tiga kali...
Cowok itu tetep gak bangun...dipegang tangannya...katanya dingin.
Si kenek menyimpulkan laki2 itu udah meninggal. Ternyata cowok muda yang duduk disebelah (yang udah turun duluan) itu yang ngasih tau ke kenek, sepertinya cowok berkacamata meninggal. Sempet gemes gw sama cowok muda yg udah turun itu, kenapa ngasih tau-nya baru pas dia mau turun, padahal dia udah tau dari sebelum-sebelumnya.

Hwaaaa!! Gw langsung loncat dari kursi...Innalillahi wa'innailaihi rojiun..
Ya Allah..lemes banget gw...sempet beberapa detik sebangku sama almarhum.
Langsung gw ngerasa udara di dalem bis berubah...
Kebetulan di dalem bis ada satu anggota marinir, dia yang minta supir untuk berhenti dan menghubungi polisi. Dia juga me-recek denyut nadi si cowok itu, ternyata emang gak ada, badan dingin dan kaku.
Semua gak ada yg berani mengubah posisi jenazah.
Langsung heboh 1 bis. Semua orang berdiri mau liat tuh cowok kacamata.
Ada bapak2 yang cerita, ternyata tuh cowok naik dari Ciputat dan sempet buka laptop, baca koran. Dan bapak2 yang lain cerita, dia sempet ngeliat tuh cowok seperti setengah teriak dlm tidurnya....kirain ngigau atau kenapa...ternyata....

Tepat di depan Pintu I Senayan kita semua turun.
Gw udah gak tau lagi gimana ceritanya, yang jelas gak lama kemudian gw liat mobil derek udah dateng untuk ngederek bis itu ke Polda.
Gw dan penumpang lain memilih untuk nerusin perjalanan.

Gw terhenyak...perut terasa mual..eneg...

Ya Allah..jika Kau sudah berkehendak..maka tak ada yang bisa menghalangi.
Izrail bisa datang kapan dan di mana saja..bila sudah waktunya...

Duh..pengalaman pagi ini semoga gak pernah keulang lagi dalam hidup gw.

6 comments:

Yolla Elwyn said...

Innalillahi wainnailaihi rojiun..
Merinding saya bacanya mbak..
Mengingatkan lagi kl kematian itu bs dateng kapan aja & dimana aja..
Kebayang deh hebohnya satu bis dapet pengalaman gini..

widie said...

Waaa...serem banget Nila sebelahan sm org yg udah mati, tapi baunya msh biasa aja kan...ga ada bau2 gimana gt hiiii...

Iya bener kl emang udah waktunya bs dipanggil dimana aja, mknya itu pelajaran berharga buat kita agar ngga macem2 masih mending di cabut nyawanya waktu enak2 tdr gt ...*walopun dlm bis* tapi ngga ada rasa sakit dan apapun jg. sepertinya nyaman bgt matinya, semoga org itu dimudahkan jalannya kesana yaa..diterima Tuhan diampuni semua dosa2nya ya amiinn..

Ryuta Ando said...

Innalillahi wainna ilaihi rojiun

Waaa mimpi dikau Nila semalam, duduk sebelahan sama orang meninggal.

Btw tuh org keluarganya pasti shock banget ya..

wiena said...

Postingan kali ini sesuai banget sama tag line blognya... memang sih kita semuanya harus inget kalo kita bakal kembali.. jadi jangan bandel-bandel :(

Shella Mawardi said...

Innalillahi Wainna Lillahi Rojiun....

Ya ALLAH nil....kalo gw jadi loe...dah ikutan pingsan....

icHaaWe said...

yaampuuun serem amaaat...
gila..kebawa mimpi gak tuh nil???

gila..wajib masuk koran tuh...asli seru dan mencengangkan