Tuesday, August 05, 2008

Trip Asik: Jakata - Batam - Singapore - Batam - Jakarta

Aihhhh..long time deh gak nyentuh blog...
Banyak banget sebabnya, dari mulai males, sibuk, sampe males lagi..hehe
Padahal banyaaaaaaaak banget yang pengen diceritain.
Dari mulai jalan-jalan ke Jawa Tengah bulan Juli lalu sampe jalan-jalan terakhir minggu kemarin.

Hmm...mesti satu-satu deh ya share-nya..
Dimulai dari perjalanan minggu kemarin deh ya. Sekalian ada tips-tips yang mungkin bisa berguna.


TRIP JAKARTA - BATAM - SINGAPORE - BATAM - JAKARTA
30 Jul - 3 Aug 2008



Gw dan Rudy udah dari bulan Maret ngerencanain trip ini, meski hampir gagal karena banyak urusan di rumah, tapi akhirnya kejadian juga. Karena passport kita sama-sama akan abis taun 2009, Rudy abis Jan 2009, gw Desember 2009. Yah manfaatin deh sekarang, sayang aja kalo blom dipake lagi sampe nanti abis.


Rabu 30 Jul

Kita berangkat ke Batam hari Rabu tgl 30 Juli, bertepatan dengan libur Isra Miraj.

Dari Jakarta naik AirAsia ke Batam, flight jam 10.50

Naik Damri dari Blok M ke Bandara. Tepat waktu, check in, boarding...terbang.


Sampe Batam sekitar jam 13.30 an deh. Begitu mendarat di Hang Nadim,

Jangan lupa, langsung beli tiket Feri ya untuk nyebrang ke Singapur besok karena harganya lebih murah daripada kita beli di pelabuhan Batam Center. Tips ini juga gw dapet dari internet.

Kemarin beli tiket feri Batam-Sing-Batam (PP) SGD 18.


Abis itu kita langsung ke restoran Padang Singgalang yang ada di depan bandara. Hmm...gak terlalu rekomen, rasa biasa banget, harga luar biasa.

Dari situ naik taksi ke Hotel Sinar Bulan di Nagoya. Kita emang rencana nginep semalem dulu di Batam, baru besoknya nyebrang. Dapet referensi Hotel ini juga dari internet, dan hotelnya lumayan nyaman, bersih dan murah.

Rate : Rp 130.000 - 150.000

Gw rekomen hotel ini buat temen-temen yang mau bermalam beberapa hari di Batam. Letaknya juga deket dari Nagoya Hill, mall besar di Batam, jalan kaki cuma menit deh. Banyak makanan bertebaran di sekitar hotel, gak kelaperan deh pastinya.

Kita istirahat, jalan-jalan ke Nagoya Hill, biasalah cari makan.
Makan malem kita lumayan ok malem itu, Nagoya Ikan Bakar
Jadi, sebelum Nagoya Hill ada banyak makanan kaki lima kalo malem. Ada ikan bakar, sate padang...wah banyak deh..berderet-deret.

Malem itu kita coba Ikan Bakar. Kita pesen 1 ikan merah bakar ukuran sedang, cumi bakar, terong bakar dan nasi putih pastinya.

Kembali ke hotel dan tidur.

Kamis 1 Augustus
Berangkat dari Hotel sekitar jam 10-an. Setelah sarapan bubur ayam di seberang hotel.

Langsung menuju Batam Center. Kebetulan hari itu kita kenalan dengan Pak Aju, orang Palembang yang udah betah di Batam, dia yang nganterin kita ke Batam Center.

Sampe Batam Center, kita tukeran no Hp dengan Pak Aju, untuk mudahin kita nanti kalo kembali ke Batam, jadi bisa minta jemput.

Setelah check in di counter Feri Penguin, kita bayar seaport tax, sebesar SGD 7/ orang. Terus karena passport gw keluaran Jakarta Selatan, gw bayar fiskal rp 500.000, Rudy gak bayar fiskal, karena passport-nya keluaran imigrasi Pekanbaru.

Ada sedikit sandungan pas pengecekan imigrasi. Ternyata, di last tripnya Rudy ke Malaka, ketika masuk lagi ke Indonesia, petugas imigrasi-nya gak ngecap passport-nya dan Rudy pun gak ngeh hal itu. Jadi kemarin Rudy sempet harus masuk ke ruangan Imigrasi untuk diinterogasi soal itu. Akhirnya setelah di paraf, baru deh bisa selesai. Ehhh..belum selesai! Hal yang gw khawatirkan dari sebelum berangkat kejadian juga.

Jadi, passport Rudy expired tgl 21 Januari 2009, which is itu gak sampe 6 bulan dari tanggal kita keluar Indonesia kemarin, yaitu tgl 31 Juli. Karena kan syarat bisa keluar Indonesia, paling nggak passport masih tersisa 6 bulan. Nah kalau dihitung, Rudy gak sampe 6 bulan tuh sampe ke tanggal expired-nya, cuma 5 bulan 3 minggu.
Dan petugas imigrasi Batam juga bilang hal itu, tapi dia bilang, semoga di Singapore gak ada masalah.

Setelah beres, kita langsung naik Feri. Berangkat menuju HarbourFront. Sepanjang itu, ati gw ketar ketir juga nih, khawatir passportnya Rudy jadi masalah di sana.

Sampe Harbour front, gw pilih antrian duluan depan Rudy, biar pemeriksaan Imigrasinya gw duluan, krn gw kan gak ada masalah apa-apa.

Setelah gw selesai, giliran Rudy, gw nunggu dengan cemas. Dan alhamdulillah gak papa. Karena mungkin diliat di kartu imigrasi, kunjungan gw n Rudy cuma 3 hari di sana. Petugas imigrasi Singapore yang baik hati itu cuma bilang untuk next trip mesti perpanjang passport karena udah mau expired.
Fiuh! Lega...!

Langsung kita berdua melenggang masuk ke Vivo City, menuju MRT HarbourFront.
Setelah isi ulang Ez-Link (thanks to Kiki n Mia yang udah minjemin Ez-Link-nya) dengan nilai minimum yaitu SGD 10, gw langsung naik MRT menuju Chinatown station, cuma selisih 1 pemberhentian dari HarbourFront.

Kebetulan gw dapet referensi dari Mas Nandar, untuk sewa 1 kamar apartment di daerah Chinatown. Karena gw berusaha booking (dibantu Mas Nandar juga), cuma rata-rata hotel fully booked at that moment. Gila banget. Orang pada ke sana semua kali yak?

Sampe Chinatown kita turun n cari2 tuh apartment yg dimaksud. Agak kesulitan juga karena Mas Nandar gak detil kasih tau blok-nya tuh apt. Akhirnya....setelah sms-an sama Mas Nanar, gw nemu juga tuh apt dan kita tunggu di liftnya. Gak lama, Mita, yang jaga kamar di apt itu turun jemput kita. Langsung kita naik ke lantai 16.

Kamarnya lumayan nyaman, tarifnya juga murah, SGD 55/room, memang sharing bathroom, tapi gak masalah karena bathroom-nya juga gedeee n bersih. Tamu-tamu di kamar lain pun gak banyak, cuma 3 orang.

Kita taruh barang2, ngobrol2 dengan Mita, cewe Kendal umur 21 th lulusan SMAN 2 Kendal jurusan IPA, yg menurut gw cerdas dan suka tantangan. Dia ke Singapore jadi TKW kontrak 2 taun, kontraknya abis April 2009. Dia bilang akan pulang ke Kendal dan mau terusin kuliah. Selama di Singapore dia kerja dengan Mrs. Lee, Chinese Malaysia yang punya beberapa unit apt di People Park Chinatown. Mita kerja beberes rumah, apt, ngehandle inquiry, nyuci, masak dll. Dan Mita berusaha untuk nabung, jadi nanti dia pulang ke Indonesia, bisa terusin kuliah dengan hasil jerih payahnya kerja di Singapore selama 2 taun. Hebat! Salut gw dengan semangat dan keberaniannya dia.

Setelah ngobrol-ngobrol, kita keluar apt, tujuan pertama yaitu cari makan!
Betapa susyeeehnye cari makan di Chinatown. Bukannya gak ada yang jual, yang jual sih seabrek2 tuh di foodcourt. Ada 2 foodcourt besar di sana. Cuma yang bisa kita makan....hanya ada di 1 tempat! Yaitu resto masakan moslem padang. Seneng banget kita pas nemuin tempat makan itu, penolong kita deh saat itu, lagi laper2nya.
Rasanya lumayan, meski gak seenak masakan di Indonesia.
Makan berdua, masing2 dengan ayam goreng dan tumis2an...SGD 6! Yah..jangan dibandingin dengan di Jakarta ya...disini sih dengan uang segitu udah bisa makan dengan menu lengkap di Sederhana, nambah2 pula..hehe.

Udah kenyang, kita langsung ke Esplanade n Merlion Park. Naek MRT dr Chinatown dan turun di Raffles Place. Jalan kaki sedikit, sampe deh

Gak ada yang berubah kalo dibandingin dengan liburan gw ke Singapore sebelumnya, hampir 3 taun lalu. Bedanya kali ini liburan sama suami tercintah...hehe...lebih menyenangkan lah.
Setelah santai2 di Merlion Park, kita langsung sms Mas Nandar untuk janjian ketemu. Gw ajakin Mas Nandar ketemuan di Bugis aja. Karena pengen cari mesjid di Kampong Gelam juga.

Ketemuan di stasion MRT Bugis, langsung jalan ke arah Bugis Street, minum sambil ngobrol2 di Kedai.
Mas Nandar ini baru 3 bulan di Singapore. Kerja di insurance consultant, IT dept. Dia bilang sih masih belom betah di sana..hehe...terutama masalah makanan! (ahhh...emang itu kelebihan lidah kita sebagai orang indonesia Mas...). Makanya Mas Nandar sering bolak balik ke Batam setiap Sabtu, demi menjumpai makanan Indonesia. Setelah chit chat, kita bertiga jalan ke Arab St, Kampong Gelam. Liat-liat resto yang mana yang bisa jadi sasaran makan malem kita.

Setelah sholat maghrib di Mesjid Sultan, kita langsung ke rumah makan Hj. Maimunah. Makanan melayu..semi-semi ke Padang gitu deh. Alhamdulillah...lumayan dapet makan malem dengan mudah.

Abis makan kita balik ke apt, mas Nandar juga ikut mampir, pengen liat katanya.

Jam 22.30, mas Nandar balik ke apt-nya di daerah Hougang. Thanks a lot ya Mas...till we meet again.

Jumat 1 Agustus 2008

Bangun pagi, beres-beres dan jalan.
Tujuan pertama ke Little India. Naik MRT dari Chinatown, turun di Little India statsiun. Jalan menyusuri pasar tradisional, beli roti, apel, sambil terus jalan.

Setelah lumayan jauh juga, sampe juga di Mustafa Center. Liat-liat sebentar, beli cemilan lagi. Gw beli semacem Chitato, Potato Chips gitu...cuma koq rasanya beda ya. Rudy pun gak doyan. Ngabisin sendiri deh gw.

Dari situ kita jalan kaki ke Arab Street, menuju Mesjid Sultan di Kampong Gelam untuk sholat Jumat. Selama sholat Jumat, gw nunggu di Malay Heritage Center, musium Melayu gitu deh....lumayan adem untuk nunggu.

Selesai Jumatan, kita makan di resto Minang, tepat depan Mesjid Sultan.Setelah itu, kita lanjutin jalan lagi ke Bugis Street. Jalan kaki, lumayan juga, jauh dan panas.

Sampe Bugis, biasalah jalan2, liat, belanja kalo mesti ada yg dibelanjain. Setelah capek, kita balik ke apartment.

Abis mandi, maghrib, jalan lagi. Kali ini ke Chinatown market. Jalan kaki deket dr apt. Rameee di sana, ada barongsai segala. Cuma pas cari makan...duh...susyaaaah banget nemu yang bisa kita makan. Akhirnya..dengan berat hati dan putus asa, kita makan McDonald! Ampun deh..jauh2 bisa makan McD aja.
Abis makan McD, udah jam 9 malem, mikir2 kemana lagi ya. Akhirnya gw ngajak ke Clarke Quay, naik MRT cuma 1 stasiun dr Chinatown. Duduk2 di sana, liat pertunjukkan Ultimata Bungy...ihhh gak minat deh gw naek gituan. Mules banget ngeliat orang "dilempar" gitu. Tapi ngeliatnya seru.


Setelah nikmatin Clarke Quay, kita pulang jam 10.30 malem. Ngejar MRT ..takut gak kebagian, karena MRT terakhir jam 11 malem.


Sabtu 2 Agustus 2008

Pagi bangun, sarapan di resto di foodcourt bawah, resti Melayu Padang. Dari situ langsung naek MRT ke Dhoby Gaut. Turun disitu, jalan kaki menyusuri jalan mulai dari Plaza Singapura sampe ke ujung jalannya. Yah, sepanjang jalan Orchard. Semua mall disitu kita masukin, Paragon, Lucky Plaza, Takashimaya dll.
Istirahat makan es krim potong sambil duduk di bawah pohon.


Senengnya nemu mie ayam di restoran Ayam Bakar Ojolali di Lucky Plaza. Seporsi mie ayam polos harganya SGD 4.5, sekitar 30 ribuan...well...jadi kangen bakmi GM..hehehe

Gak terasa udah sore, sepanjang hari kita abisindi kawasan Orchard. Akhirnya kita pulang ke apt utk ambil barang2. Ya, hari itu kita pulang ke Batam

Setelah bergoodbye sama Mita, dan dia cukup sedih kita pulang *see you in Jakarta Mit..* kita langsung bawa barang ke stasiun MRT Chinatown dan langsung menuju ke HarbourFront.

Jalan2 sebentar di Vivo City, kita langsung check in jam 18.00. Dapet feri yang jam 18.30 waktu Singapore, berarti sampe Batam jam 18.30 waktu Batam.

Naik feri tepat jam 18.15, senangnya..menuju tanah air lagi. Sampe Batam, kita langsung dijemput Pak Aju, dan pulang ke hotel. Sampe hotel mandi, beres2 dan cari makan malem...tau gak menu kita malem itu apa? Sate Padang!! Uenaaaaaaaaak banget....hehehe..setelah 2 hari susah jajan, akhirnya...

Setelah makan, jalan n belanja ke Nagoya Hill, pulang, nonton indonesian idol. Yiihhhaaa!! Aris! Jagoan gw menang!!!

Setelah itu, tidur..pulesss!


Minggu 3 Agustus 2008


It's time to go back to Jakarta! Berangkat dari Hotel jam 11 siang, setelah sebelumnya sarapan lontong sayur Batam..enak juga loh..pake teri gitu...nyam nyam.

Terbang tepat jam 12.50, sampe Jakarta 1 jam 30 menit kemudian. Langsung naik Damri menuju Blok M, sampe Blok M makan ayam Ganthari dulu, baru pulang ke rumah. Bokap Nyokap udah nunggu dengan peluk kangen. We're back....miss u all...

Segitu aja kisah jalan-jalan kemarin. Mungkin ada beberapa tipis yang bisa aku share disini, untuk yang mau jalan-jalan ke Singapore via Batam.

TIPS RINGAN

1. Pastiin validasi passport, katanya biar aman, 6 bulan deh sblm expired

2. Beli tiket feri di Bandara Hang Nadim Batam, lebih murah daripada di pelabuhan

3. Ada beberapa pelabuhan keberangkatan, kalau mau bermalam di Batam daerah Nagoya, bisa besoknya naik feri dari Harbour Bay, lebih deket. Tapi kalau mau langsung dari Hang Nadim, bisa langsung naik taksi ke Batam Center. Ongkos Taksi dari Hang Nadim ke Batam Center masih Rp 70.000

4. Siapkan seaport untuk di Batam Center, Kemarin seaportnya SGD 7/person

5. Untuk pemegang passport luar Sumatra, siapkan uang rp 500.000 utk fiskal

6. Sampe Singapore, lebih enak pake EzLink, biar naik MRT atau bis-nya gampang, gak repot beli tiket ketengan. Kalau ada temen yang sering ke Singapore, bisa tuh dipinjem EzLinknya

7. Selama di Singapore, kalau dapet penginapan di apartment, bisa bawa biskuit, roti, teh atau indomie dari Batam. Karena biasanya mereka ngijinin kita utk masak sedikit buat sarapan atau supper di malam hari.

8. Di apartement pun biasanya setiap hari kita disediakan air mineral yang bebas bisa kita gunakan. Untuk menghemat dan mempermudah, lebih baik refill botol minum kita kalau mau jalan2, luamayan menghemat. Kalau beli, air mineral di jalanan, satu botol 600 m (ukuran sedang) harganya paling murah SGD 1.

9. Pake sepatu/sandal senyaman mungkin, karena di sana kan kebanyakan jalan kaki jauh.

10. Untuk kembali ke Batam via HarbourFront, jangan lupa siapkan uang utk seaport. Kemarin seaportnya SGD 21/person

Hmm.segitu aja sih ya kira2 tips yang bisa dibagi. Yang jelas, senang juga udah sempet jalan-jalan liburan agak jauh lagi ...

8 comments:

widie said...

Waahh rupanya habis jalan-jalan yaa..seru yaaa yaa palagi bedua sm suami duuh kaya honeymoon lg aja yaahh hehehe...

ngga nyangka deh di sg susah nyari makan hehe *apalagi di sini yak* hehehe...Tipsnya bagus tuh Nila buat bantu temen2 kita yg pengen nyebrang dr batam yaa kayaknya lebih irit yaaa..? itung2 maen ke batam sekalian dehhh heheh

wiena said...

Matching banget fotonya, baik yang disebelahnya dan backgroundnya :). Thanks buat sharing harganya2 puenting bgt buat perkiraan biaya...
Kata wiena, tante boleh pinjem kacamatanya gak??

SatoNa said...

waaaa.. asik yah mbak jalan2nya.. hehe..

AKu juga waktu itu ke singapore lewat batam.. tapi waktu itu masalahnya ada pada asia air nya.. masa bagasi sodaraku kebawa sampe padang.. -_- mana hari itu, maunya langsung ke SG gitu.. huhu..

btw, aku baru tau lho kalo beli di bandara bakal lebih murah ferry nya.. waktu itu aku belinya langsung di pelabuhan (ga tau deh pelabuhan yg mana. lupa. hehe..) n' harganya jg agak lupa. hehe..

hue.. emank lewat imigrasi itu yang paling menakutkan yaa.. untung banget suami mbak ga dipersulit.. khan ada yang suka mempersulit (mungkin dengan harapan bakal disogok? :P )

Diana Indah said...

sama dong ceiritanya, paspor gratis gue (dibikinin kantor thn 2003)abis Desember ini, sayang bgt, makanya Mei lalu Ke Sing + Malay.)

Sofia AdiRa said...

Ditengokin 2kali ternyata lg berlibur nih. Wah thanks ya cerita dan tipsnya pasti berguna suatu hr nanti. Pasalnya suami dah punya ide ngajakin jj ke sin lwt batam (masak cm dia aja yg bolak balik kesono, eyke jg pengen hehe) lmyn irit drpd naik pesawat dr sby lgs ke sin. Maklum dah bawa 2 buntut jd duitnya jg membengkak. Bener ya disono ga ada yg murah. Mana nih oleh2nya.

Anonymous said...

permisi mau tny dunk
apartemennya yg di chinatown tmpt mba nila menginap namanya apa ya?
kalo ada sekalian ma alamat dan no. telp nya kalo pnya.
trima kasih

Anonymous said...

mba nama saya anggi
numpang tanya dunk.
nama apartemen tmpt mba nila menginap itu namanya apa ya
trs alamat dan no telpnya klo pny saya minta dunk.
trims ya
saya tunggu jawabanya

nila said...

aduh sorry banget ya Anggi, saya baru baca komennya

Apt chinatown namanya People Park Apt. No kontaknya : +6592464760
Nama yg jaga Mita, orang Indonesia juga. Bilang aja tau info dari Nila.


gut lak!